Selasa, 12 Juni 2012

TUMBUH KEMBANG FETUS


PENDAHULUAN
Seorang wanita di sebut hamil jika sel telur berhasil dibuahi leh sel sperma laki – laki (fertilisai). Hasil pembuhan akan menghasilkan zigot, yang lalu berkembang menjadi embrio. Pembuhan itu sendiri berlangsung setelah terjadinya hubungan seksual (persetubuhan) antar lawan jenis,meskipun tidak semua hubungan seksual akan menghasilkan pembuhan.pembuhan hanya dapat terjadi ketika wanita sedang dalam masa subur. Pada saat itu,seorang wanita akan melepaskan sel telur yang sudah matang.
Bila berlangsung noraml,proses kehamilan akan berjalan terus sampai janin siap untukdilahirkan ke dunia. Tahap – tahap kehamilan bisa kita bagi menjadi 3 trimester,yaitu trimester pertama. Kedua dan ketiga. Trimester pertama adalah sangat menentukan karena pada saat inilah penentuan organ fital telah dimulai,termasuk pembentukan dan perkembangan otak. Tetapi tentu saja trimester lain pun punya peranan penting dan harus dijaga dengan baik.

TUMBUH KEMBANG FETUS
Perkembangan bayi dalam kandungan akan menjadi salah satu hal yang sangat menyenangkan dalam proses kehamilan ini karena hampir semua apa yang kita lakukan berefek tehadap bayi dalam kandungan ,kita melihat apa saja perkembangan dan perubahan yang terjadi pada bayi pada periode awal kehidupannya.
0-4 Minggu

 Pada minggu-minggu awal ini, janin Anda memiliki panjang tubuh kurang lebih 2 mm. Perkembangannya juga ditandai dengan munculnya cikal bakal otak, sumsum tulang belakang yang masih sederhana, dan tanda-tanda wajah yang akan terbentuk.
4-8 Minggu
Ketika usia kehamilan mulai mencapai usia 6 minggu, jantung janin mulai berdetak, dan semua organ tubuh lainnya mulai terbentuk. Muncul tulang-tulang wajah, mata, jari kaki, dan tangan. Panjang 2.1 – 2.5 gram,berat 1 gram.
8-12 Minggu
 Saat memasuki minggu-minggu ini, organ-organ tubuh utama janin telah terbentuk. Kepalanya berukuran lebih besar daripada badannya, sehingga dapat menampung otak yang terus berkembang dengan pesat. Ia juga telah memiliki dagu, hidung, dan kelopak mata yang jelas. Di dalam rahim, janin mulai diliputi cairan ketuban dan dapat melakukan aktifitas seperti menendang dengan lembut. Organ-organ tubuh utama janin kini telah terbentuk. Panjang 7 – 9 cm, berat 12 – 15 gram.
12-16 Minggu
 Paru-paru janin mulai berkembang dan detak jantungnya dapat didengar melalui alat ultrasonografi (USG). Wajahnya mulai dapat membentuk ekspresi tertentu dan mulai tumbuh alis dan bulu mata. Kini ia dapat memutar kepalanya dan membuka mulut. Rambutnya mulai tumbuh kasar dan berwarna. Panjang 14 – 17 cm, berat 100 gram.
16-20 Minggu
 Ia mulai dapat bereaksi terhadap suara ibunya. Akar-akar gigi tetap telah muncul di belakang gigi susu. Tubuhnya ditutupi rambut halus yang disebut lanugo. Si kecil kini mulai lebih teratur dan terkoordinasi. Ia bisa mengisap jempol dan bereaksi terhadap suara ibunya. Ujung-ujung indera pengecap mulai berkembang dan bisa membedakan rasa manis dan pahit dan sidik jarinya mulai nampak. Berat 300 gram.

20-24 Minggu
 Pada saat ini, ternyata besar tubuh si kecil sudah sebanding dengan badannya. Alat kelaminnya mulai terbentuk, cuping hidungnya terbuka, dan ia mulai melakukan gerakan pernapasan. Pusat-pusat tulangnya pun mulai mengeras. Selain itu, kini ia mulai memiliki waktu-waktu tertentu untuk tidur.berat 600 gram
24-28 Minggu

Di bawah kulit, lemak sudah mulai menumpuk, sedangkan di kulit kepalanya rambut mulai bertumbuhan, kelopak matanya membuka, dan otaknya mulai

aktif. Ia dapat mendengar sekarang, baik suara dari dalam maupun dari luar (lingkungan). Ia dapat mengenali suara ibunya dan detak jantungnya bertambah cepat jika ibunya berbicara. Atau boleh dikatakan bahwa pada saat ini merupakan masa-masa bagi sang janin mulai mempersiapkan diri menghadapi hari kelahirannya. Berat 1050 gram,panjang 42 cm.
28-32 Minggu
 Walaupun gerakannya sudah mulai terbatas karena beratnya yang semakin bertambah, namun matanya sudah mulai bisa berkedip bila melihat cahaya melalui dinding perut ibunya. Kepalanya sudah mengarah ke bawah. Paru-parunya belum sempurna, namun jika saat ini ia terlahir ke dunia, si kecil kemungkinan besar telah dapat bertahan hidup. Berat 1700 gram dan panjang 42 cm.
36-40  Minggu
 Kepalanya telah berada pada rongga panggul, seolah-olah “mempersiapkan diri” bagi kelahirannya ke dunia. Ia kerap berlatih bernaPas, mengisap, dan menelan. Rambut-rambut halus di sekujur tubuhnya telah menghilang. Ususnya terisi mekonium (tinja pada bayi baru lahir) yang biasanya akan dikeluarkan dua hari setelah ia lahir. Saat ini persalinan sudah amat dekat dan bisa terjadi kapan saja. Berat 2500 – 3500 gram,panjang 50 cm dan biparietal 9.5 cm

AIR KETUBAN
 Selama 9 bulan, janin 'berenang' dalam sebuah kantung setipis balon berisi cairan yang disebut air ketuban. Cairan ini berwarna putih, agak keruh, serta berbau agak amis. Seiring pertambahan usia kehamilan, aktivitas organ tubuh janin mempengaruhi komposisi cairan ketuban. Jumlah air ketuban tidak terus sama dari minggu ke minggu kehamilan. Jumlah itu pun akan bertambah atau berkurang sesuai perkembangan kehamilan. Saat usia kehamilan 25-26 minggu, jumlahnya rata-rata 239 ml. Lalu meningkat jadi + 984 ml pada usia kehamilan 33-34 minggu dan turun jadi 836 ml saat janin siap lahir.
Asal Air Ketuban
  1. Kencing janin (fetal urine),
  2. Transudasi dari darah ibu,
  3. Sekresi dari epitel amnion,
Namun cairan ini bukan sekadar air biasa. Fungsinya banyak dan penting, seperti:
  • Sebagai pelindung yang akan menahan janin dari trauma akibat benturan.
  • Melindungi dan mencegah tali pusat dari kekeringan, yang dapat menyebabkannya mengerut sehingga menghambat penyaluran oksigen melalui darah ibu ke janin.
  • Berperan sebagai cadangan cairan dan sumber nutrien bagi janin untuk sementara.
  • Memungkinkan janin bergerak lebih bebas, membantu sistim pencernaan janin, sistim otot dan tulang rangka, serta sistim pernapasan janin agar berkembang dengan baik.
  • Menjadi inkubator yang sangat istimewa dalam menjaga kehangatan di sekitar janin.
  • Selaput ketuban dengan cairan ketuban di dalamnya merupakan penahan janin dan rahim terhadap kemungkinan infeksi.
  • Pada waktu persalinan, air ketuban dapat meratakan tekanan atau kontraksi di dalam rahim, sehingga leher rahim membuka.
  • Dan saat kantung ketuban pecah, air ketuban yang keluar sekaligus akan membersihkan jalan lahir.
  • Pada saat kehamilan, air ketuban juga bisa digunakan untuk mendeteksi kelainan yang dialami janin, khususnya yang berhubungan dengan kelainan kromosom.
  • Kandungan lemak dalam air ketuban dapat menjadi penanda janin sudah matang atau lewat waktu.

           Seiring dengan bertambahnya usia kehamilan, jumlah cairan ini terus meningkat. Normalnya, pada usia kehamilan 10 – 20 minggu, jumlah air ketuban sekitar 50 – 250 ml. Ketika memasuki minggu 30 – 40, jumlahnya mencapai 500 – 1500ml.
Faktor penyebab cairan ketubah berkurang
  1. Proses menelan. Janin bisa menelan cairan ketuban sebanyak 20 ml per jam atau kurang lebih setengah dari jumlah total cairan ketuban per hari. Tetapi, jumlah cairan yang ditelan ini hampir sebanding dengan produksi urin janin.
  2. Ketuban bocor atau pecah.
  3. Menurunnya fungsi plasenta akibat kehamilan yang melebihi waktu.
  4. Kelainan kongenital (janin) yang berhubungan dengan kelainan sistem saluran kemih, seperti; ginjal tidak berkembang secara normal, atau terjadi penyumbatan saluran kemih.

KESIMPULAN
Pertumbuhan dan perkembangan janin dalam kandungan setiap minggunya mengalami perubahan dan kemajuan sampai bayi lahir ( 40 minggu ). Selama 9 bulan, janin 'berenang' dalam sebuah kantung setipis balon berisi cairan yang disebut air ketuban. Cairan ini berwarna putih, agak keruh, serta berbau agak amis. Seiring pertambahan usia kehamilan, aktivitas organ tubuh janin mempengaruhi komposisi cairan ketuban. Jumlah air ketuban tidak terus sama dari minggu ke minggu kehamilan. Jumlah itu pun akan bertambah atau berkurang sesuai perkembangan kehamilan. Saat usia kehamilan 25-26 minggu, jumlahnya rata-rata 239 ml. Lalu meningkat jadi + 984 ml pada usia kehamilan 33-34 minggu dan turun jadi 836 ml saat janin siap lahir.

DAFTAR PUSTAKA
Sarwono, (2005) Ilmu Kandungan, Jakarta : Yayasan Bina Pustaka Sarwono   Prawirohardjo.
Hanum, M (2010) Biologi Reproduksi, Yogyakarta : Nuha Medika
Jane Coad (2001),biologi reproduksi. Nuha Medika, yogyakarta
Sadler, TW (1987) Embriologi Kedoteran Longman, Edisi 07 (Terjemahan) Penerbit : EGC.


EVALUASI

1.      pada minggu keberapa bayi sebiji apel atau berukuran 2 mm?
a.    Minggu ke 2
b.    Bingguke 3
c.    Minggu ke 4
d.   Minggu ke 5
e.    Minggu ke 6

2.      Pada minggu ke 8 apa yang sudah terbentuk ?
a.    Jantung janin mulai berdetak
b.    Organ tubuh lainnya mulai terbentuk
c.    Muncul tulang wajah,mata ,jari kaki, dan tangan
d.   A,B benar
e.    A,B,C benar
3.      Pada minggu keberapa USG bisa dilakukan ?
a.     12 – 16 Minggu
b.    16 – 20 Minggu
c.    14 Minggu  
d.   15 Minggu
e.    16 Minggu
4.                                                                         4.   Pada minggu keberapa janin mulai dapat bereaksi terhadap suara ibunya?
a.    16 - 20 Minggu
b.    20 – 24 Minggu
c.    12 – 16 Minggu
d.   16 Minggu
e.    20 Minggu
5.      Pada minggu keberapa bayi dinyatakan siap untuk dilahirkan
a.    24 – 28 Minggu
b.     36 Minggu
c.    37 Minggu
d.   38 Minggu
e.    36 – 40 Minggu
6.      Bagaimana bau air ketuban?
a.    Asin
b.    Amis
c.    Manis
d.   Pahit
e.    Semuanya benar
7.      Apa warna air ketuban ?
a.    Putih
b.    Agak keruh
c.    Coklat
d.   A,B benar
e.    A,C benar
8.      Pada usia kehamilan 25 – 26 minggu,berapa rata – rata air ketuban ?
a.    239 ml
b.    249 ml
c.    240 ml
d.   245 ml
e.    250 ml
9.      jumlah air ketuban mencapai 500 – 1500ml.pada minggu keberapa ?
a.       Minggu ke 32 - 35
b.      Minggu ke 34 - 36
c.       Minggu ke 33 - 36
d.      Minggu ke 30 - 40
e.       Minggu ke 30 - 39
10.                                                                     10. Dari mana asal air ketuban ?
a.         Sekresi dari epitel amnion
b.         Kencing janin (fetal urine),
c.         Transudasi dari darah ibu,
d.        A ,B,C benar
e.         Semuanya salah

SOAL ESAY
1.      Sebutkan Faktor penyebab cairan ketuban berkurang?
2.      Sebutkan fungsi aur ketuban ?



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar